Ramadhan Mubarok /
Follow daktacom Like Like
Kamis, 23/03/2023 09:00 WIB

Puasa Aman dan Tetap Sehat Bagi Penderita Diabetes, Ikuti Tipsnya

DIABETES
DIABETES

 

JAKARTA, DAKTA.COM  - Selama Ramadhan, umat Islam yang menjalankan puasa sebulan penuh tidak makan dan minum dari fajar hingga senja. Bagi penderita diabetes harus berhati-hati saat berpuasa, namun bukan berarti Anda tidak bisa berpuasa. Berikut beberapa tips untuk menjaga kesehatan pasien diabetes Ramadhan ini.

 

1. Tidur cukup

Konsultan Nutrisi dan Diet Rumah Sakit HCMCT Manipal, Dwarka, Vaishali Verma mengatakan, salah satu hal yang tidak boleh dikompromikan adalah jam tidur.

 

“Untuk kesehatan kita secara keseluruhan, terutama saat puasa, tidur yang cukup sangat penting. Selama Ramadhan, Anda perlu sahur, makan sahur, dan membutuhkan energi yang cukup untuk menjalani hari dan tidak merasa lelah. Karena itu, disarankan bangun setidaknya satu jam lebih awal, menyegarkan diri, menyiapkan, dan makan dengan benar dan tenang. Ini akan membantu Anda mencerna makanan dan menghindari masalah pencernaan nantinya," kata Verma.

 

2. Hidrasi diri dengan baik sebelum dan sesudah berpuasa

"Minuman penting bagi orang yang berpuasa karena dehidrasi adalah risiko umum dan serius yang dihadapi terutama oleh pasien diabetes. Air lemon, buttermilk, air kelapa, melon, jus buah segar dengan sedikit gula, dan molase delima membantu menjaga cairan tubuh yang tepat dan cukup menyegarkan dan menghidrasi. Minuman berkafein seperti kopi, teh dapat menyebabkan hilangnya mineral dan garam dari tubuh sehingga dapat dihindari," kata Konsultan dan Ahli Diet Klinis, CARE Rumah Sakit, Bukit Banjara, Hyderabad, G Sushma.

 

3. Sertakan probiotik

"Sesendok yogurt setelah makan dapat memberikan keajaiban bagi kesehatan. Tidak hanya akan menenangkan perut, tetapi juga akan mencegah keasaman, dan membuat aman dari dehidrasi sepanjang hari," kata Verma.

 

4. Buka puasa dengan minuman bebas gula

"Untuk Iftar, buka puasa dengan minuman bebas gula dan kemudian lanjutkan makan secukupnya. Hindari makanan yang tinggi kandungan lemak, karbohidrat dan garam seperti samosa dan kebab. Pilihlah sayuran berdaun, buah-buahan, buah-buahan kering, dan daging tanpa lemak seperti ayam tanpa kulit dan ikan.

 

Pilih makanan yang dibuat dengan cara memasak rendah lemak, seperti memanggang, mengukus, dan menggoreng dengan minyak sedikit," kata Sushma.

 

5. Hindari makanan asin, pedas, dan manis

"Batasi asupan rempah-rempah, garam, dan gula selama makan. Mengonsumsi makanan yang sangat asin dapat memicu rasa haus," kata Verma.

 

Konsumsilah diet seimbang yang meliputi buah-buahan, sayuran, roti gandum, kacang-kacangan, protein tanpa lemak, sereal rendah gula, susu, dan jus

 

6. Pantau kadar gula darah

Tetap periksa kadar gula darah secara berkala dan atur sebelum memulai puasa. Mereka yang mengonsumsi insulin harus berkonsultasi dengan dokter sebelum berpuasa.

 

Dokter mungkin menyarankan menambah dosis insulin atau mengubah waktu pemberian dosis. Untuk pengobatan, dokter mungkin menyarankan mengubah waktu pengobatan setelah matahari terbenam.

 

"Orang dengan penyakit penyerta seperti penyakit ginjal, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes tipe satu yang tidak terkontrol harus berkonsultasi dengan dokter sebelum berpuasa karena berisiko tinggi," kata Susmha.

 

Sumber : REPUBLIKA
- Dilihat 700 Kali
Berita Terkait

0 Comments