Nasional /
Follow daktacom Like Like
Jum'at, 20/01/2023 19:00 WIB

PKS Tolak Kenaikan Biaya Ibadah Haji hingga Rp 69 Juta

haji1
haji1

JAKARTA, DAKTA.COM -- Anggota DPR Komisi VIII dari Fraksi PKS menegaskan pihaknya menolak kenaikan biaya perjalanan ibadah haji (Bipih) yang menjadi Rp 69 juta. Menurutnya kenaikan Bipih senilai itu terlalu tinggi, sementara untuk pelaksanaan haji ada dana optimalisasi yang bisa digunakan.

 

"Fraksi PKS tentu tidak sepakat dengan usulan pemerintah yang menaikan Bipih hingga Rp 69 juta, yang kalau kemarin sekitaran Rp 40an juta. Kita akan berjuang agar biaya ditanggung jamaah lebih ringan dan terjangkau," ujarnya kepada wartawan, Jumat (20/1/2023).

 

Dan kalaupun memang harus naik, menurut Bukhori, besarannya tidak harus sampai Rp 69 juta. Karena sebenarnya dalam beban biaya operasional haji sudah ditambahkan biaya optimalisasi dari pengelolaan dana haji.

 

"Yah saya kira sih kalau naik masih di angka Rp 50 jutaan," katanya menambahkan.

 

Sebagaimana diketahui, selama ini selain jamaah membayar besaran biaya haji mereka juga memperoleh biaya optimalisasi yang diperoleh dari dana yang dikelola oleh BPKH (Badan Pengelola Keuangan Haji) yang juga sudah dipakai.

 

"Maka besaran kenaikan itu, saya kira ini juga perlu jadi kajian kembali," imbuhnya.

 

Kementerian Agama mengusulkan rerata Biaya Perjalanan Ibadah Haji (Bipih) 1444 H/2023 M sebesar Rp 69.193.733,60. Jumlah ini adalah 70 persen dari usulan rata-rata Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) yang mencapai Rp 98.893.909,11.

 

Usulan ini disampaikan Menag Yaqut Cholil Qoumas saat memberikan paparan pada Rapat Kerja bersama Komisi VIII DPR. Raker ini membahas agenda persiapan penyelenggaraan ibadah haji tahun ini.

 

Dibanding dengan tahun sebelumnya, usulan BPIH 2023 naik Rp 514.888,02. Namun, secara komposisi, ada perubahan signifikan antara komponen Bipih yang harus dibayarkan jemaah dan komponen yang anggarannya dialokasikan dari nilai manfaat (optimalisasi).

 

Menurut Menag, BPIH 2022, sebesar Rp 98.379.021,09 dengan komposisi Bipih sebesar Rp 39.886.009,00 (40,54 persen) dan nilai manfaat (optimalisasi) sebesar Rp 58.493.012,09 (59,46 persen).

 

Sementara usulan Kemenag untuk BPIH 2023, sebesar Rp 98.893.909,11 dengan komposisi Bipih sebesar Rp 69.193.734,00 (70 persen) dan nilai manfaat (optimalisasi) sebesar Rp 29.700.175,11 (30 persen).

 

Komponen yang dibebankan langsung kepada jemaah, digunakan untuk membayar: 1) Biaya Penerbangan dari Embarkasi ke Arab Saudi (PP) sebesar Rp 33.979.784,00; 2) Akomodasi Makkah Rp 18.768.000,00; 3) Akomodasi Madinah Rp 5.601.840,00; 4) Living Cost Rp 4.080.000,00; 5) Visa Rp 1.224.000,00; dan 6) Paket Layanan Masyair Rp 5.540.109,60

 

“Usulan ini atas pertimbangan untuk memenuhi prinsip keadilan dan keberlangsungan dana haji. Formulasi ini juga telah melalui proses kajian,” tegas Menag di DPR, Kamis (19/1/2023).

 

Kebijakan formulasi komponen BPIH tersebut, ujar Menag, diambil dalam rangka menyeimbangkan antara besaran beban jemaah dengan keberlangsungan dana nilai manfaat BPIH di masa yang akan datang. Menurut Menag, pembebanan Bipih harus menjaga prinsip istitha’ah dan likuiditas penyelenggaraan ibadah haji tahun-tahun berikutnya.

 

“Itu usulan pemerintah. Menurut kami, itu yang paling logis untuk menjaga supaya yang ada di BPKH itu tidak tergerus, ya dengan komposisi seperti itu. Jadi dana manfaat itu dikurangi, tinggal 30 persen, sementara yang 70 persen menjadi tanggung jawab jemaah,” urai Menag.

“Selain untuk menjaga itu (BPKH), yang kedua ini juga soal istitha'ah, kemampuan menjalankan ibadah. Kan, ada syarat jika mampu. Haji itu jika mampu. Kemampuan ini harus terukur, kami mengukurnya dengan nilai segitu,” sambung Gus Men, panggilan akrabnya.

Sumber : REPUBLIKA
- Dilihat 381 Kali
Berita Terkait

0 Comments