Nasional / Budaya /
Follow daktacom Like Like
Kamis, 01/10/2015 15:16 WIB

Dibanding Kretek, Batik Lebih Pantas Masuk RUU Kebudayaan

Abdul Kharis Almasyhari
Abdul Kharis Almasyhari

JAKARTA_DAKTACOM: Wakil Ketua Komisi X DPR RI Abdul Kharis Almasyhari berpendapat batik lebih pantas masuk ke dalam rancangan Undang-Undang (RUU) Kebudayaan sebagai salah satu kebudayaan nasional daripada kretek yang selama ini lebih banyak menuai kontroversi. Demikian disampaikan Kharis di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Jum'at (2/10).

"Dibanding kretek, batik  jelas lebih pantas masuk dalam RUU Kebudayaan yang saat ini sedang dibahas DPR," kata Kharis.

Hari batik nasional yang jatuh pada hari ini (2/10), menurut Kharis adalah momentum untuk mengangkat identitas bangsa di negeri sendiri maupun dunia internasional.

"Batik perlu terus dilindungi, dilestarikan keberadaannya, serta dipromosikan ke seluruh masyarakat Indonesia dan dunia International, " kata politisi PKS dari dapil Jateng V ini.

Dahulu, batik baru dikenal dan dikembangkan  masyarakat di pulau jawa. Kini hampir seluruh provinsi dan kabupaten/kota di Indonesia telah memiliki motif batik khas daerah masing-masing.

"Inilah khazanah kekayaan dan keanekaragaman budaya yang  mempercantik wajah Indonesia di mata dunia. Saya mengajak seluruh masyarakat Indonesia, untuk melestarikan batik sebagai budaya bangsa," kata Kharis.***
 

Editor : Dhany Wahab
Sumber : Humas FPKS
- Dilihat 1263 Kali
Berita Terkait

0 Comments