Oase Iman /
Follow daktacom Like Like
Ahad, 09/08/2020 10:16 WIB

Keajaiban Shalat Sebagai Tiang Agama

Ilustrasi shalat sendiri
Ilustrasi shalat sendiri
DAKTA.COM - Oleh: ABDUL MUID BADRUN
 
Dari Anas RA, Nabi SAW bersabda, "Yang pertama kali akan dihisab dari seorang hamba pada hari kiamat adalah shalat. Jika shalatnya baik maka akan baik pula seluruh amalnya. Jika shalatnya rusak maka akan rusak pula seluruh amal perbuatannya."
 
Dalam riwayat yang lain pun disebutkan: "Yang pertama kali ditanyakan kepada seorang hamba pada hari kiamat adalah shalatnya. Jika shalatnya baik, dia akan beruntung (dalam sebuah riwayat disebutkan dia akan berhasil). Dan jika shalatnya rusak, dia akan gagal dan merugi." (HR Thabrani).
 
Saking pentingnya keberadaan shalat, perintah ini diletakkan sebagai rukun Islam kedua setelah syahadat.
 
Jika syahadat adalah fondasi, shalat adalah tiangnya. Nabi Muhammad SAW bersabda, "Shalat adalah tiang agama, barang siapa mendirikan shalat maka sungguh ia telah menegakkan agama (Islam). Dan barang siapa meninggalkannya maka sungguh ia telah merobohkan agama (Islam) itu." (HR Baihaqi).
 
Sungguh, tak ada alasan apa pun bagi kita hamba-Nya untuk meninggalkan shalat fardhu lima waktu. Dalam kondisi dan situasi apa pun, shalat wajib harus tetap dijalankan. Mari kita lihat di sekeliling kita, bagaimana shalat sudah tidak menjadi ibadah istimewa.
 
Ia hanya pelengkap pekerjaan. Buktinya, setiap ada panggilan azan berkumandang, kita tetap tak bergeming, abai dan terus melanjutkan pekerjaan, baik di rumah maupun di kantor.
 
Fakta ini, memberikan sinyal bahwa shalat fardhu lima waktu belum menjadi kebutuhan laiknya makanan pokok. Jika tak dimakan maka ia akan lapar dan ujungnya sakit. Artinya, jika kita tak menjalankan shalat maka ujungnya pun akan sakit. 
 
Berupa hati yang keras, kata-kata yang kotor, dan perbuatan yang keji dan mungkar. Padahal, jelas disebutkan dalam Alquran bahwa shalat mampu mencegah perbuatan keji dan munkar (QS al-Ankabuut: 45). 
 
Dari sinilah terlihat betul keajaiban shalat. Belum lagi kalau kita baca dalam Alquran surah al-Mu’minun ayat 1-11. Sungguh, shalat yang benar akan menjadi jaminan sukses seseorang. Karena itu, melalui tulisan ini saya mengajak kepada seluruh umat Islam untuk menegakkan shalat. Tidak hanya sekadar menjalankan, tapi mendirikan shalat fardhu lima waktu.
 
Apa maknanya? Pertama, kalau shalat dipahami sebagai kegiatan rutin, shalat kita tidak akan berbekas. Terasa biasa saja dan tidak ada yang istimewa. Dengan bahasa lain, shalatnya sekadar ibadah penggugur kewajiban semata. Akibatnya, shalat dilakukan, maksiat pun terus berjalan. Ini fenomena yang sering kita lihat di sekitar kita.
 
Kedua, shalat berjamaah harus menjadi kekuatan umat. Barisan shalat yang lurus dan rapat memberikan pesan bahwa umat tidak boleh bercerai-berai, harus terus bersatu, satu sama lainnya. Cara paling mudah agar umat bisa bersatu adalah kesediaan untuk saling mengalah satu sama lainnya.
 
Tidak merasa lebih hebat, lebih kaya, lebih berpengalaman dan lebih-lebih segalanya. Sulitnya umat Islam bersatu karena shalatnya hanya sebatas ibadah ritual dan gugur kewajiban.
 
Sudah saatnya kita mendirikan shalat yang benar. Zaman boleh berubah, tapi shalat jangan sampai ditinggalkan, apa pun dan bagaimana pun kondisinya. Kalau cara ini kita lakukan, keajaiban shalat bisa menjadi prasyarat keberhasilan seseorang dalam hidup dan kehidupan. **
 
Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : Republika
- Dilihat 2546 Kali
Berita Terkait

0 Comments