Nasional / Ekonomi /
Follow daktacom Like Like
Kamis, 06/08/2020 10:12 WIB

Ekonomi Filipina Masuk Resesi

Bendera Filipina. (Shutterstock)
Bendera Filipina. (Shutterstock)
JAKARTA, DAKTA.COM - Ekonomi Filipina pun masuk ke jurang resesi. Kali pertama selama 29 tahun, ekonomi negeri Presiden Rodrigo Duterte itu minus dua kuartal berturut-turut.
 
Sebagaimana ditulis Trading Economics, Badan Statistik Filipina menulis PDB secara tahunan (YoY) di kuartal II 2020 ekonomi Filipina -16,5%. Sebelumnya di kuartal I 2020, secara tahunan ekonomi juga -0,7%.
 
Secara kuartalan (QtQ), ekonomi di April hingga Juni juga -15,2%. Di kuartal I lalu dalam basis yang sama, ekonomi -5,1%.
 
Menurut Reuters, data ini lebih curam dari jajak pendapat yang dilakukan media itu sebelumnya. Di mana, secara YoY, PDB hanya turun 0,7%.
 
Virus corona telah memukul Filipina. Negara ini telah melakukan dua kali lockdown untuk membendung virus.
 
Sebelumnya resesi global sudah diprediksi sejumlah lembaga keuangan global seperti Dana Moneter Internasional (IMF) dan World Bank (Bank Dunia).
 
Sejauh ini sudah ada beberapa negara yang jatuh dalam resesi, yakni Singapura, Korsel, AS lalu kawasan Uni Eropa dan kota Hong Kong.
 
Kemarin, ekonomi RI masuk resesi teknikal. BPS mencatat ekonomi secara basis tahunan di kuartal II 2020 minus 5,32% (YoY), meski PDB kuartal I masih positif.
 
Namun secara QtQ, dua kuartal menunjukkan ekonomi berkontraksi. PDB di kuartal II 2020 kontraksi -4,19% setelah sebelumnya -2,41% di kuartal I 2020. **
Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : CNBC Indonesia
- Dilihat 667 Kali
Berita Terkait

0 Comments