Oase Iman /
Follow daktacom Like Like
Kamis, 04/06/2020 14:16 WIB

Panduan Ibadah Saat New Normal dari Muhammadiyah

Ilustrasi shalat berjemaah
Ilustrasi shalat berjemaah
JAKARTA, DAKTA.COM - Seiring dengan ditetapkannya kebijakan kenormalan baru atau new normal oleh pemerintah, Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah mengeluarkan panduan ibadah lanjutan di masa new normal
 
Meski disebut sebagai new normal, sejatinya umat diharapkan menyadari bahwa kondisi tersebut bukan berarti terbebas dari penyebaran virus corona jenis baru (Covid-19).
 
Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah Fuad Zain mengatakan, tuntunan ibadah yang dikeluarkan oleh Muhammadiyah sejatinya telah melalui berbagai kajian dengan mengikuti perkembangan yang ada. Untuk itu, terdapat beberapa perubahan dari panduan ibadah yang pernah dikeluarkan Muhammadiyah sebelumnya di masa Covid-19 ini.
 
"Kami mengeluarkan panduan ibadah di masa Covid-19 yang disebut sebagai normal baru. Saya akan bacakan sesuai dengan surat dan lampiran yang ditandatangani pak ketua umum (Haedar Nashir),” kata Fuad dalam live streaming, Kamis (4/6).
 
Pertama, tuntunan shalat dengan shalat berjarak. Di masa normal, kata dia, agama mengatur agar setiap Muslim yang melaksanakan ibadah shalat berjemaah di masjid untuk merapatkan shaf. Hal itu sebagaimana yang disebutkan Rasulullah SAW dalam berbagai hadis.
 
Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari berbunyi: “Wa aqimu as-shafi fi sholati, fa inna iqamati min husni as-sholati,”. Yang artinya: “Dan tegakkanlah (luruskanlah) shaf shalat, karena sesungguhnya menegakkan shaf dalam shalat termasuk di antara baiknya shalat,”.
 
Dalam hadis lainnya, Rasulullah SAW bersabda: “Sawwu shufufaku fa inna taswiyata as-shaf min tamami as-shalat,”. Yang artinya: “Luruskanlah shaf-shaf kalian, karena lurusnya shaf dalam shalat adalah indikator dari kesempurnaan shalat,”.
 
Namun demikian dia menjelaskan, di masa masih berkembangnya penyebaran Covid-19 di new normal, umat Islam masih berada dalam situasi dan kondisi yang darurat. Menjaga keselamatan dan kesehatan diri menjadi hal yang utama yang perlu diperhatikan.
 
Untuk itu, dia menegaskan, prinsip menjaga jarak sosial sebagai bagian dari protokol masjid harus dijalankan dengan maksimal. Dia menyebut, dalam perkara ini diperbolehkan adanya perenggangan shaf dalam shalat karena menganut prinsip serta menyatukannya dengan kondisi yang ada.
 
“Perenggangan dalam shalat tidak mengurangi nilai pahala shalat atau kesempurnaannya,” kata dia.
 
Poin kedua, dia melanjutkan, tuntunan ibadah oleh Muhammadiyah juga menyoroti boleh tidaknya shalat berjamaah di masjid dengan menggunakan masker atau penutup wajah. Pihaknya menjelaskan, jika dalam keadaan normal, shalat dengan keadaan separuh wajah tertutup jelas tidak diperbolehkan dalam agama.
 
Hal itu sebagaimana hadis Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dan Ibnu Majah berbunyi: “An Abi Hurairah: naha Rasulullah SAW an yughothiya ar-rajulu faahu fi as-sholati,”. Yang artinya: “Dari Abu Hurairah: Rasulullah SAW melarang seseorang menutup mulutnya ketika shalat,”.
 
Sebagaimana yang diketahui, kata beliau, kadar hadis tersebut hasan sebab ada salah satu perawi yang keabsahannya dipertanyakan. Namun demikian, secara konten dan konteks, hadis tersebut cukup kuat untuk digunakan. Namun karena berkadar hasan, menurutnya, maka larangan menutup sebagian wajah dalam shalat tidak sampai pada hukum haram.
 
“Larangan hadis ini tidak berlaku umum, hanya agar umat Islam kala itu tidak menyerupai kaum Majusi. Lalu bagaimana jika memakai masker di masa Covid-19 saat shalat di masjid? Tentu saja hal itu diperbolehkan dan tidak merusak nilai shalat,” ungkapnya. **
Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : Republika
- Dilihat 2155 Kali
Berita Terkait

0 Comments