Oase Iman /
Follow daktacom Like Like
Jum'at, 15/05/2020 13:27 WIB

Meraih Malam Lailatul Qadr

Ilustrasi berdoa - Photo by David Monje on Unsplash
Ilustrasi berdoa - Photo by David Monje on Unsplash
DAKTA.COM - Pada sepertiga terakhir bulan Ramadhan adalah saat-saat yang penuh dengan kebaikan dan keutamaan serta pahala yang melimpah. 
 
Di dalamnya terdapat malam yang lebih baik dari seribu bulan. Oleh karena itu suri tauladan kita Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat bersungguh-sungguh untuk menghidupkan sepuluh hari terakhir tersebut dengan berbagai amalan melebihi waktu biasanya. 
 
Aisyah radhiyallahu ‘anha mengatakan “Apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memasuki sepuluh hari terakhir (bulan Ramadhan), beliau mengencangkan sarungnya (untuk menjauhi para istri beliau dari berjima’), menghidupkan malam-malam tersebut dan membangunkan keluarganya.” 
 
Isi hari-hari terakhir di bulan Ramadhan dengan bersungguh-sungguh dalam melakukan ibadah seperti shalat, membaca Al Qur’an, dzikir, sedekah, dan lain sebagainya, karena ini yang rasulullah lakukan. Bukan menghabiskan banyak waktu berbelanja untuk kebutuhan Hari Raya.
 
Pada sepertiga terakhir dari bulan penuh ini terdapat malam Lailatul Qadar, suatu malam yang dimuliakan oleh Allah melebihi malam-malam lainnya. Di antara kemuliaan malam tersebut adalah Allah mensifatinya dengan malam yang penuh keberkahan. 
 
Dalam firman Allah surat Ad-Dukhan ayat 3 dan 4 “Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al Qur’an) pada suatu malam yang diberkahi. Dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.” Maka dari ayat ini sangat keliru jika Al-Qur’an diturunkan pada pertengahan bulan Sya’ban atau pada 17 Ramadhan. Dan lailatul qadar sebagaimana pada penjelasan ayat diatas terjadi pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.
 
Malam lailatul qadr dalam hadist Bukhari, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda “Carilah lailatul qadar pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan.”
 
Namun beberapa dari hadist mangatakan terjadi pada malam-malam ganjil dan di tujuh malam terakhir bulan ramadhan. Allah merahasiakan terjadinya malam lailatul qadr di antaranya adalah agar terbedakan antara orang yang sungguh-sungguh untuk mencari malam tersebut dengan orang yang malas. Karena orang yang benar-benar ingin mendapatkan sesuatu tentu akan bersungguh-sungguh dalam mencarinya.
 
Sangat dianjurkan untuk memperbanyak do’a pada lailatul qadar, lebih-lebih do’a yang dianjurkan oleh suri tauladan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana terdapat dalam hadits dari Aisyah. 
 
Beliau berkata, “Katakan padaku wahai Rasulullah, apa pendapatmu, jika aku mengetahui suatu malam adalah lailatul qadar. Apa yang aku katakan di dalamnya?” Beliau menjawab, “Katakanlah: ‘Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni’ (artinya ‘Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf lagi Maha Mulia yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku).” 
 
Tanda-tanda dari kehadiran malam lailatul qadr pun terjadi dengan ciri-ciri:
1. Udara dan angin sekitar terasa tenang.
2. Malaikat menurunkan ketenangan sehingga manusia merasakan ketenangan tersebut dan merasakan kelezatan dalam beribadah, yang tidak didapatkan pada hari-hari yang lain.
3. Manusia dapat melihat malam ini dalam mimpinya sebagaimana terjadi pada sebagian sahabat.
4. Matahari akan terbit pada pagi harinya dalam keadaan jernih, tidak ada sinar. Dari Abi bin Ka’ab bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Shubuh hari dari malam lailatul qadar matahari terbit tanpa sinar, seolah-olah mirip bejana hingga matahari itu naik. Wallahu a'lam bissowab.
Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : Radio Dakta
- Dilihat 3779 Kali
Berita Terkait

0 Comments