Opini /
Follow daktacom Like Like
Ahad, 17/11/2019 11:44 WIB

Kontroversi! Berikut Catatan untuk Sukmawati Soekarnoputri

Sukmawati Soekarnoputri
Sukmawati Soekarnoputri

DAKTA.COM - Wildan Hasan, Peneliti An Nahla Institute

 

Saat menjadi pembicara dalam sebuah diskusi bertema "Bangkitkan Nasionalisme Bersama Kita Tangkap Radikalisme dan Berantas Terorisme" beberapa waktu lalu, Sukmawati sempat bertanya soal sosok yang berjasa merebut kemerdekaan Indonesia.

 

"Yang berjuang di abad 20 itu Nabi Yang Mulia Muhammad atau Insinyur Soekarno untuk kemerdekaan Indonesia?" tanyanya.

 

Pertanyaan Sukmawati itu bermasalah. Seolah menyatakan Soekarno lebih berjasa daripada Nabi Muhammad dan beberapa masalah lainnya. Untuk menyikapi hal itu berikut beberapa catatan yang bisa kita diskusikan bersama:

 

Pertama, untuk diskusi bertema tentang nasionalisme, radikalisme, dan terorisme kenapa Sukmawati harus menghubungkannya dengan sosok Nabi Muhammad? Seolah mengesahkan bahwa ketiga isu itu memang 'akrab' dengan Islam dan umat Islam sebagaimana selama ini dikampanyekan oleh pihak-pihak tertentu. Apakah diskusi itu menjustifikasi bahwa akar dari radikalisme dan terorisme adalah ajaran Nabi Muhammad (Islam)?

 

Kedua, membandingkan Nabi Muhammad dengan Soekarno jelas tidak tepat. Tidak apple to apple. Membandingkan Soekarno bisa dengan manusia sezaman dengannya dan memiliki peran yang sama dengannya dalam perjuangan merebut kemerdekaan. Soekarno dengan Natsir, Hatta, Syahrir, Roem, Agus Salim, dan lainnya.

 

Ketiga, Jika harus dipaksakan membandingkan jasa Nabi Muhammad dengan Soekarno dalam perjuangan merebut kemerdekaan jelas jauh lebih berjasa Nabi Muhammad. Nusantara Indonesia ini atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa diperjuangkan kemerdekaannya oleh umat Islam. Umat Islam adalah umat Nabi Muhammad.

 

Jadi jika tidak ada Nabi Muhammad, tidak ada umat Islam, tidak ada kemerdekaan Indonesia. Siapa yang bisa membantah peran besar umat Islam dalam perjuangan kemerdekaan ratusan tahun lamanya? Bahkan Soekarno pun adalah muslim, umatnya Nabi Muhammad sendiri.

 

Keempat, Sukmawati pernah tersandung dengan penistaan terhadap Cadar dan Adzan dalam puisinya "Ibu Indonesia" tahun lalu. Sukmawati dikecam hebat oleh umat Islam sampai harus datang ke MUI Pusat dan meminta maaf di depan KH. Ma'ruf Amin dan ulama lainnya.

 

Ketika itu, Sukmawati menyebut konde lebih cantik dari cadar dan kidung lebih merdu dari adzan. Melihat rekam jejaknya, entah kebodohan entah kebencian yang membuat Sukmawati senantiasa nyinyir kepada Islam dan yang terkait dengannya.

 

Kelima, harus ada di antara umat Islam menegur dan memperkarakan Sukmawati. Atau mengajarkan Islam kepadanya agar kerusakan pemikirannya tidak terus berlanjut sehingga tidak lagi memproduksi pernyataan yang kontra produktif dan mengganggu kedamaian hidup berbangsa, bernegara dan beragama. **

 

Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : Wildan Hasan
- Dilihat 875 Kali
Berita Terkait

0 Comments