Catatan Akhir Pekan /
Follow daktacom Like Like
Senin, 27/07/2015 06:53 WIB

Ada Apa Dengan GIDI dan Israel ? (bagian Pertama)

Massa bergerak membakar masjid Baitul Muttaqin Tolikara Papua
Massa bergerak membakar masjid Baitul Muttaqin Tolikara Papua

 

Oleh: Adian Husaini

 

 

DAKTCOM:   Situs Gereja Injili di Indonesia, GIDI,  (http://www.pusatgidi.org/ind/israel), sampai 23 Juli 2015, masih memasang Piagam Kerjasama kelompok GIDI itu dengan Israel. Disebutkan, bahwa “This Agreement for Co-operation is made the 20th of November' 06 BETWEEN: KEHILAT HA'SEH AL HAR ZION (KHAHZ) (THE CONGREGATION OF THE LAMB ON MOUNT ZION) JERUSALEM dengan  THE EVANGELICAL CHURCH OF INDONESIA (GIDI – GEREJA INJILI DI INDONESIA), Jayapura, Papua.

 

            Disebutkan dalam Piagam Kerjasama tersebut, bahwa: “…WE UNDERSTAND OUR NEW RELATIONSHIP WITH THE CHURCH IN PAPUA AND THE KEHILAH IN JERUSALEM TO BE A STEP IN THIS PROCESS OF RESTORATION. WE ALSO UNDERSTAND THAT THE BUILDING OF RELATIONSHIPS BETWEEN THESE TWO PARTS OF MESSIAH'S BODY IS IN CONFORMITY WITH THE PROPHETIC PURPOSES OF GOD FOR ISRAEL AND THE NATIONS IN THESE LAST DAYS.”

 

            Republika.co.id melaporkan bahwa GIDI mengenakan sanksi denda Rp 500 ribu bagi warga Tolikara jika tidak mengecat kediamannya dengan bendera Israel.

"Kami didenda Rp 500 ribu jika tidak cat kios, itu kami punya kios," kata seorang pedagang asal Bone, Agil Paweloi (34), saat ditemui Republika.co.id di tempat pengungsian di Tolikara, Papua, Jumat (24/7/2015) dini hari.

Berbagai foto yang beredar di dunia maya menunjukkan begitu maraknya dukungan GIDI terhadap negara Zionis Israel.

 

            Mengapa GIDI begitu fanatik dalam mendukung Israel? Padahal, konstitusi dan sikap bangsa Indonesia terhadap Israel sudah sangat jelas. Negara Yahudi itu dipandang sebagai negara penjajah. Tahun 1955, Konferensi Asia Afrika I di Bandung menggelorakan semangat anti-Zionisme. Bahkan, dalam konferensi ini, Zionisme dinyatakan sebagai imperialisme yang paling jahat (the blackest imperialism) di abad ke-20.

 

Tahun 1960-an, Bung Karno menolak kedatangan atlet-atlet Israel ke Indonesia dalam acara Asean Games. Tahun 1975, Majelis Umum PBB sendiri memutuskan bahwa Zionisme adalah satu bentuk rasisme. Israel memang negara rasialis. Yahudi adalah bangsa rasialis. Mereka memandang bangsa-bangsa lain sebagai makhluk yang lebih rendah martabatnya. Karena itulah kesombongan rasial itu selalu mewarnai sejarah kehidupan mereka. Pakar zionisme, Prof. Ismail Faruqi menyatakan, bahwa andaikan gagasan pembentukan negara Yahudi itu dilaksanakan di bulan pun, harus ditentang.

 

Dalam bukunya, Islam and the Problem of Israel (Kuala Lumpur, 2003), Ismail Faruqi menekankan, bahwa umat Islam wajib menentang Zionis yang rasialis dan brutal, sebagai satu bentuk fardu kifayah: “Therefore, the Islamic position leaves no chance for the Zioinist State but to be dismantled and destroyed, and its wealth confiscated to pay off its liabilities. This obligation – to repel, stop and undo injustice, is a corporate religious obligation (fard kifayah) on the ummah, and a personal religious obligation (fard ‘ain) on every able adult Muslim man or women in the world until the ummah has officially assumed responsibility for its implementation.”

 

Namun, Faruqi menekankan, bahwa pembongkaran negara Zionis tidak berarti penghancuran kehidupan dan hak milik Yahudi. (However, dismantling the Zionist  State does not necessarily mean the destruction of Jewish lives or of properties).  Faruqi pun memberikan argumentasi, mengapa Islam sangat berkepentingan dengan perlawanan terhadap Zionisme, sehingga Islam tidak akan memberikan alternatif terhadap berdirinya negara Zionis, di mana pun berada, walaupun negara seperti itu dibuat di bulan.

 

Dr. Israel Shahak, guru besar biokimia di Hebrew University, dalam bukunya, Jewish History, Jewish Religion (London: Pluto Press, 1994), menyebutkan bahwa negara Israel memang merupakan ancaman bagi perdamaian dunia. Katanya, “In my view, Israel as a Jewish state constitutes a danger not only to itself and its inhabitants, but to all Jew and to all other peoples and states in the Middle East and beyond.”    

 

Contoh ajaran rasis agama Yahudi, misalnya, kaum Yahudi dilarang memberikan pertolongan kepada orang non-Yahudi yang berada dalam bahaya. Cendekiawan besar Yahudi, Maimonides, memberikan komentar terhadap salah satu ayat Kitab Talmud: “It is forbidden to save them if they are at the point of death; if, for example, one of them is seen falling into the sea, he should not be rescued.”   Jadi, kata Maimonides, adalah terlarang untuk menolong orang non-Yahudi yang berada di ambang kematian. Jika, misalnya, ada orang non-Yahudi yang tenggelam di laut, maka dia tidak perlu ditolong. Israel Shahak juga menunjukkan keanehan ajaran agama Yahudi yang menerapkan diskriminasi terhadap kasus perzinahan. Jika ada laki-laki Yahudi yang berzina dengan wanita non-Yahudi, maka wanita itulah yang dihukum mati, bukan laki-laki Yahudi, meskipun wanita itu diperkosa.

 

            Dengan kondisi negara Israel seperti itu, sungguh patut dipertanyakan, ada apa sebenarnya hubungan antara GIDI dengan Israe di Tolikara Papua, khususnya? Apakah ini ada hubungannya dengan gerakan Papua lepas dari Indonesia? 

 

Seperti dikutip oleh tabloidjubi.com di kantor Pusat GIDI, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Kamis (30/1), Presiden GIDI Dorman Wandikbo, menyatakan, bahwa perjuangan Papua Merdeka, bukan teroris, bukan kriminal,  melainkan perjuangan menuntut hak yang melekat pada orang Papua yang tidak bisa diganggu-gugat. “Papua merdeka itu hak dasar orang Papua,” tutur Dorman Wandikbo. “Orang Papua minta merdeka bukan karena penderitaan, kelaparan dan kemiskinan, tapi mau lepas karena ideologi yang harus kita pahami,”tegasnya.

 

Kristen fundamentalis

 

            Membaca visi dan misi GIDI tampak bahwa GIDI termasuk kelompok Kristen fundamentalis.  Visi GIDI adalah: “Umat GIDI Masuk Sorga” (The Community of GIDI Enter Heaven). Gereja GIDI percaya bahwa Tuhan berkehendak agar setiap orang yang percaya dan menerima-Nya sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadi akan masuk sorga…Oleh karena itu, gereja GIDI menekankan pentingnya pertobatan dan menerima Yesus Kristus secara pribadi sebab hanya dengan jalan demikian seseorang bisa memiliki jaminan untuk masuk sorga melalui Yesus Kristus sebagaimana yang difirmankan TUHAN. “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yohanes 14:6).

 

Sedangkan misi GIDI adalah penginjilan, pemuridan, pembaptisan, dan pengutusan. Penginjilan, maksudnya: “Memberitakan Injil Yesus Kristus kepada segala suku bangsa, menjangkau jiwa-jiwa yang terhilang dan yang berdosa diselamatkan. (Evangelism:Give the Gospel of Jesus Christ to every nation, reaching lost souls, and having the sinful saved)”. Sedangkan Pengutusan adalah: “Mengutus misionaris lokal, nasional dan internasional untuk memberitakan Injil Kristus serta mendirikan jemaat-jemaat lokal diantara segala suku bangsa.”

 

            Kolaborasi antara kaum Kristen fundamentalis dengan Zionis Israel sudah lazim terjadi di AS. Mereka biasanya disebut sebagai kelompok Kristen Zionis (Zionist Christian). Dalam bukunya,  The High Priests of War (Washington DC: American Free Press, 2004), Michel Colin Piper memaparkan koalisi kelompok neo-konservatif di AS yang melibatkan berbagai tokoh politik, aktivis Yahudi, dan pemuka Kristen fundamentalis.  Diantara nama-nama terkenal yang disebut adalah: Richard Perle, William Kristol, Donald Rumsfeld, Paul Wolfowitz, Rupert Murdoch;  juga ilmuwan dan kolomnis terkenal seperti Bernard Lewis, Charles Krauthammer, dan tokoh-tokoh  Kristen fundamentalis seperti Jerry Falwell, Pat Robertson, dan Tim LaHaye. Menurut Philip Golub, seorang wartawan dan dosen di University of Paris VIII, kelompok ini telah berhasil menjadikan Presiden Bush sebagai kendaraan untuk menjalankan satu kebijakan berbasis pada ‘unilateralism’, ‘permanent mobilisation’, dan ‘preventive war’.

 

Pada Maret 2003, Piper diundang berceramah di Zayed Center for Coordination and Follow-Up, Abu Dhabi. Ceramahnya mendapat liputan luas di media-media Arab. Ketika itu, menjelang serangan AS atas Irak, Piper sudah mengingatkan, bahwa serangan atas Irak dilakukan atas pengaruh lobi Israel, dalam kerangka mewujudkan impian kaum Zionis untuk membentuk “Israel Raya” (Greater Israel/Eretz Yisrael). “President Bush seems to be driven by Christian fundamentalism and strong influence of the Jewish lobby,” kata Piper.

Kelompok Kristen fundamentalis menggunakan legitimasi ayat-ayat Bible dalam mendukung Israel. Kalangan Kristen ini membenarkan hak historis Israel atas Palestina dengan menggunakan dalil Bible,  Kitab Kejadian 12:3:  “Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau, dan mengutuk orang-orang yang mengutuk engkau, dan olehmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat." 

 

Karena itu, jangan heran, jika ayat Bible itu (Kejadian, 12:3), juga dipasang pada spanduk-spanduk GIDI di Tolikara. Sebagian mereka juga percaya, bahwa Yesus Kristus akan datang untuk kali kedua (the second coming of Christ), setelah bangsa Israel sempurna menguasai Tanah Yang Dijanjikan (The Promised Land). Jadi, koalisi antara Kristen fundamentalis dengan Yahudi dan negara Israel, merupakan koalisi teologis, meskipun sering dimanfaatkan untuk tujuan politis.  

 

            Cengkeraman atau pembajakan kelompok neo-konservatif terhadap politik AS sebenarnya meresahkan banyak umat manusia. Mereka sedang menjalankan satu skenario besar “Perang Global”, dengan menempatkan Islam sebagai musuh utama peradaban dunia. Dalam bukunya, Painting Islam as The New Enemy, (Kuala Lumpur: Crescent News: 2003), Abdulhay Y. Zalloum, juga memberikan gambaran cukup baik tentang peran dan skenario kelompok neo-kon dalam membentuk “Tata Dunia Baru” pasca Perang Dingin. “The New World Order”, simpulnya, adalah rekayasa hegemoni sebuah “American Empire”. Itu dibuktikan dengan berbagai dokumen yang disusun oleh tokoh-tokoh kelompok ini, seperti Rancangan Pertahanan yang disusun oleh Paul Wolfowitz berkaitan dengan Tata Dunia Baru: “Our first objective is to prevent the reemergence of new rival.” 

 

            Para intelektual neo-kon, seperti Samuel P. Huntington dan Bernard Lewis, kemudian merumuskan rancangan tata politik internasional berbasis pada teori “clash of civilizations”.  Lewis, yang anaknya aktif dalam kelompok lobi Yahudi di AS (AIPAC) –adalah orang pertama yang mempopulerkan wacana clash of civilizations, melalui artikelnya berjudul “The Roots of Muslim Rage” (Akar-akar kemarahan Muslim) di jurnal  Atlantic Monthly, September 1990. Artikel ini merupakan persiapan untuk menentukan siapa “musuh baru” Barat pasca Perang Dingin.  Dari sinilah kemudian skenario untuk menunjuk “Islam” sebagai musuh atau rival utama Barat ditentukan. Sebelumnya, banyak buku tentang Islam dan Barat yang ditulis Lewis, seperti buku “The Arabs in History” (1950), “The Emergence of Modern Turkey” (1961), “Semites and Anti-Semites” (1986), “The Jews of Islam” (1984), “Islam and The West” (1993).  Buku Lewis “What Went Wrong” (2003), dikritik oleh Michel Colin Piper sebagai buku yang secara keji menyerang sejarah Arab dan kaum Muslim. Bukunya “The Crisis of Islam” (2004) juga merupakan buku yang memberikan begitu banyak justifikasi terhadap kebijakan Barat dan Israel terhadap dunia dan kaum Muslim. Gagasan Lewis ini kemudian dipopulerkan oleh Huntington melalui bukunya “The Clash of Civilization and the Remaking of World Order” (1996).

 

            Sejak awal 1990-an, kelompok neo-kon sebenarnya telah merancang satu wacana global dengan “ancaman Islam”  sebagai agenda utama Barat. Wacana tentang bahaya fundamentalis Islam digulirkan dengan kencang melalui berbagai penerbitan, baik buku-buku kajian ilmiah maupun media massa. Tahun 1995, Sekjen NATO menyatakan, bahwa “political Islam was at least as dangerous as communism had been to the West.”  Namun, sekanario “viktimisasi Islam” itu kurang berjalan lancar.  Lalu, terjadilah sebuah peristiwa besar pada  11 September 2001, yang kemudian mengubah peta politik dunia, dan berhasil memunculkan “Perang Melawan Terorisme” sebagai isu utama dalam arena politik internasional. Wacana “Perang Melawan Terorisme” sebenarnya merupakan wacana yang tidak masuk akal. Sebab, kata Noam Chosmsky,  dalam buku, “9-11”, (New York: Seven Stories Press, 2001), “We should not forget that the US itself is a leading terrorist state.”  Dalam buku “Western State Terrorism” (Cambridge: Polity Press, 1991), dikompilasi data-data dari sejumlah penulis, seperti Chomsky, Edward S. Herman, Richard Falk, dan sebagainya, yang menunjukkan bagaimana Barat, terutama AS dan Inggris, menggunakan isu terorisme sebagai alat politik luar negerinya (to employ terrorism as a tool of foreign policy).

           

Melalui bukunya ini, Piper berhasil memperjelas apa dan siapa yang sebenarnya berada di balik isu-isu dan peristiwa penting dalam panggung politik internasional saat ini. Lebih menarik, ditampilkan juga dalam buku ini foto-foto para tokoh neo-konservatif. Dunia Islam perlu menyadari, bahwa sebuah skenario ‘Perang Global’ (Global War) dengan menjadikan kelompok Islam sebagai musuh utama, telah dijalankan oleh kelompok neo-kon, dengan menjadikan Presiden George W. Bush dan politik AS, sebagai kendaraan mereka. Politik “viktimisasi Islam” (menjadikan Islam sebagai kambing hitam) merupakan upaya pengalihan dari masalah sebenarnya yang dihadapi pemerintah AS. Politik ini tidak memberi kesempatan masyarakat AS untuk secara kritis menilai kegagalan atau kesuksesan pemerintahnya, sebab mereka senantiasa dijejali dengan berbagai informasi media-media jaringan neo-kon yang mengisukan  akan datangnya serangan teroris Islam.

 

Dengan menyimak kiprah kelompok Kristen fundamentalis di AS dan kerjasamanya dengan Zionis Israel, seperti yang terjadi di AS itu, maka tidak terlalu susah untuk memahami, mengapa posisi GIDI di Papua terlihat begitu istimewa. Mereka adalah penguasa. Mengapa kelompok yang jelas-jelas berpikiran radikal, intoleran, bahkan melakukan penyerangan terhadap kaum Muslim saat melakukan shalat – bahkan terjadi di Markas Tentara Nasional Indonesia – tetap sulit tersentuh hukum???

 

Padahal, kaum fundamentalis atau radikal Kristen itu juga menimbulkan masalah dalam internal Kristen sendiri. Di Indonesia, ada beberapa buku yang sudah diterbitkan seputar Kristen fundamentalis. Misalnya, dalam buku terjemah karya Karl Keating berjudul: Katolik dan Fundamentalisme: Menjawab 13 Serangan Pokok terhadap Gereja Katolik (Jakarta: Fidei Press, 2009), ditulis:

“Dalam perjalanannya dari waktu ke waktu, Gereja Katolik tidak pernah sepi dari

serangan-serangan kaum fundamentalis yang merasa keyakinan merekalah yang paling  benar dan merekalah satu-satunya Gereja Kristus yang benar. Untuk mendukung serangan-serangan tersebut, mereka berusaha mendasarkan segala sesuatu pada Kitab Suci, pada teks-teks yang mereka terima secara harfiah… Mereka juga memutuskan anti-Katolik. Dalam upaya mereka menyerang Gereja Katolik, mereka mencurahkan banyak upaya untuk menyerang Gereja Katolik, mereka mencurahkan banyak upaya untuk mencaci-maki Gereja Katolik.” (hlm. vii-viii).

 

            Dalam bukunya, Menghadapi Fundamentalisme Biblis (Jakarta: Penerbit Obor, 1996),      

Martin Harun, OFM  menyebut kaum Kristen fundamentalis sebagai “saudara yang terpisah”:

“Pertama-tama perlu disadari bahwa jemaat-jemaat yang berpandangan fundamentalis termasuk saudara-saudara kita, kendati pun saudara yang terpisah. Mereka adalah sebagian dari Tubuh Kristus dan tidak bisa ditolak sebagai “gerakan biblis iblis”, kendati pun mereka kadang-kadang menolak kita sebagai pekerjaan setan.”hlm. 57).

(****Bersambung)

 

 

Editor :
Sumber : Adian Husaini
- Dilihat 1920 Kali
Berita Terkait

0 Comments