Nasional / Ekonomi /
Follow daktacom Like Like
Sabtu, 19/01/2019 12:15 WIB

Ritel Tutup karena Daya Beli Turun?

Darmin Nasution
Darmin Nasution
JAKARTA, DAKTA.COM - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution turut memberikan komentar pada fenomena penutupan sejumlah gerai ritel pada awal 2019. Menurut Darmin, hal itu terjadi akibat persaingan antara sesama bisnis ritel.
 
"Dunia ini kan sedang berubah. Ada e-commerce. Kalau di kita itu khususnya ada fenomena yang namanya Indomaret, Alfamart, mart, mart itu," kata Darmin di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta pada Jumat (18/1). 
 
Dia pun menampik penutupan gerai ritel justru disebabkan oleh penurunan daya beli masyarakat. Menurutnya, saat ini sedang terjadi perubahan pola belanja masyarakat. Hal itu pun menuntut sejumlah bisnis ritel mengubah pola bisnisnya.  "Itu memang mengubah konstelasi. Mesti ada yang tersingkir. Ada persaingan antar ritel," kata Darmin.
 
Diberitakan sebelumnya, sejumlah gerai ritel tutup pada awal 2019. Gerai ritel tersebut yakni Hero, Central, dan Metro.
 
Direktur Bina Usaha dan Pelaku Distribusi Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) I Gusti Ketut Astawa menuturkan, dampak kehadiran ritel minimarket seperti Indomaret dan Alfamart berdampak terhadap ritel besar. Selain lokasi yang lebih menjamur di berbagai daerah, minimarket cenderung menawarkan produk dengan harga lebih terjangkau.
 
Tapi, Astawa menuturkan, pihaknya masih membutuhkan kajian lebih mendalam untuk memahami seberapa besar keterkaitan keduanya, meski persaingan itu pasti ada. "Tergantung juga pada potensi dan target pasarnya," ucapnya.
 
Aksesibilitas yang lebih mudah menjadi salah satu keunggulan utama minimarket. Menurut Astawa, ritel kecil di pinggir jalan lebih mudah dan  nyaman dijangkau oleh siapapun dibanding dengan harus mencari parkir di ritel besar yang kebanyakan berada di pusat perbelanjaan atau mal.
Editor : Dakta Administrator
Sumber : Republika Online
- Dilihat 845 Kali
Berita Terkait

0 Comments