Nasional / Kesehatan /
Follow daktacom Like Like
Rabu, 24/10/2018 10:54 WIB

BSMI Rencanakan Bangun Klinik Permanen di Sigi

Layanan RS Lapangan BSMI
Layanan RS Lapangan BSMI
SIGI, DAKTA.COM - Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI) berencana akan membangun klinik permanen untuk pelayanan kesehatan bagi masyarakat Sigi dan sekitarnya. 
 
Saat ini RS Lapangan di Sigi masih terus beroperasi dengan melayani tak kurang 100 pasien per hari. Ketua Majelis Permusyawaratan Anggota (MPA) BSMI dr Basuki Supartono mengatakan, klinik permanen di Sigi diperlukan karena harus ada kesinambungan pelayanan kesehatan bagi warga terdampak bencana di Sigi, Sulawesi Tengah.
 
"Masalah gempa pemulihannya tidak bisa sebentar, minimal satu tahun masih harus rehabilitasi medis, rehabilitasi psikososial sehingga perlu ada kontinuitas pelayanan kesehatan dalam bentuk klinik permanen," papar Basuki, Selasa (23/10).
 
Basuki menerangkan kondisi Sulawesi Tengah lebih berat daripada Lombok Mataram. Hal ini, ujar dia, yang kemungkinan besar akan membuat proses rehabilitasi memakan waktu lebih lama. 
 
"Disini secara medan dan geografis lebih sulit. Infrastruktur juga belum seperti di Lombok jadi memang harus lebih diperhatikan proses rehabilitasinya," ungkap dia.
 
Basuki menyebut fasilitas RS Lapangan BSMI di Sigi sejatinya lebih lengkap dibandingkan saat di Lombok. Sehingga proses peralihan dari RS Lapangan menjadi klinik permanen tidak akan membutuhkan proses panjang. 
 
Sementara, Ketua Umum BSMI Djazuli Ambari menerangkan tim BSMI bekerja sama dengan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Sulawesi Tengah terus melakukan pemeriksaan lewat mobile clinc.
 
Djazuli menyebut, mobile clinic masih menjadi instrumen penting sebab akses jalan yang terbelah membuat pasien yang akan menuju RS Lapangan membutuhkan usaha ekstra. 
 
"Kemarin kita ke daerah Balane, Kinovaro, Sigi bersama IDAI. Aksesnya sangat sulit karena jalan terbelah, semua rumah rata dengan tanah. Tetapi di sana menunggu ratusan pasien," papar Djazuli.
 
Tim BSMI dan IDAI Sulteng akhirnya berhasil menuntaskan pemeriksaan terhadap 131 pasien mayoritas lansia dan anak-anak. 
 
"Kedatangan tim medis sangat ditunggu masyarakat sana karena akses yang sulit. Saat tim datang pasien lansia, dewasa, anak-anak hingga balita sudah antri menunggu," tutup Djazuli. **
Editor : Asiyah Afifah
Sumber : Rilis BSMI
- Dilihat 1930 Kali
Berita Terkait

0 Comments