Nasional / Hukum dan Kriminal /
Follow daktacom Like Like
Jum'at, 22/06/2018 06:01 WIB

Polisi Larang Televisi Siarkan Langsung Sidang Aman Abdurrahman

Aman Abdurrahman Tersangka Kasus Teror bom
Aman Abdurrahman Tersangka Kasus Teror bom
JAKARTA, DAKTA.COM - Polres Metro Jakarta Selatan melarang stasiun televisi menyiarkan secara langsung sidang vonis terdakwa kasus teroris Aman Abdurrahman, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada hari ini, Jumat (22/6).
    
Wakil Kepala Polres Metro Jakarta Selatan, AKBP Budi Sartono, di Jakarta, Kamis (21/6), mengatakan, hal itu sesuai surat edaran Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).
    
"Ada ketentuan dari KPI tidak boleh melaksanakan secara langsung," ujar Sartono.
    
Sartono menyatakan, polisi berkoordinasi dengan pengadilan untuk membahas secara teknis larangan laporan langsung dari media televisi terkait sidang putusan terhadap Aman.
    
Ia mengungkapkan, KPI menerbitkan surat edaran tentang larangan lembaga penyiaran untuk menyiarkan secara langsung proses persidangan di pengadilan khususnya terkait kasus terorisme. Polisi dibantu petugas pengamanan pengadilan akan memeriksa dan mengawasi media yang masuk ke dalam ruang persidangan agar menaati aturan tersebut.
    
Melalui surat edaran tertanggal 8 Juni 2018, KPI meminta lembaga penyiaran tidak menyiarkan secara langsung proses persidangan di pengadilan khususnya terkait kasus terorisme. KPI mengingatkan kepada lembaga penyiaran untuk menjaga lembaga peradilan dan kelancaran proses persidangan.
    
Selain itu, media diminta menjaga keamanan perangkat persidangan dan saksi, serta meminimalkan penyebaran ideologi terorisme dan penokohan teroris. **
Editor : Asiyah Afifah
Sumber : antaranews.com
- Dilihat 2960 Kali
Berita Terkait

0 Comments