Nasional / Ekonomi /
Follow daktacom Like Like
Selasa, 05/06/2018 09:02 WIB

Inalum Nilai Divestasi Freeport Paling Sulit Ditangani

Tambang PT Freeport (dok. Kementerian ESDM)
Tambang PT Freeport (dok. Kementerian ESDM)
JAKARTA, DAKTA.COM - Direktur Utama PT Indonesia Asahan Aluminium Persero (Inalum) Budi Gunadi Sadikin, mengakui bahwa proses negosiasi divestasi Freeport Indonesia merupakan salah satu yang paling sulit ditangani.
 
Budi menjelaskan selama berkarir jadi bankir sekitar 25 tahun, negosiasi tersebut salah satu yang paling alot. 
 
"Namun hingga saat ini proses sudah banyak kemajuan, dan tetap berjalan sesuai dengan rencana awal," di Jakarta, Senin (4/6).
 
Salah satu hal yang membuat sulit adalah adanya saham participating interest dari Rio Tinto terhadap Freeport, yaitu sebesar 40 persen.
 
Sebelumnya, Menteri BUMN Rini Soemarno menyebut pembelian hak kelola atau Participation Interest (PI) Rio Tinto di PT Freeport Indonesia kini tengah masuk tahap finalisasi.
 
"Belum boleh. Kemarin bicara dengan Pak Budi (Direktur Utama PT Inalum Budi Gunadi) karena kami masih dalam finalisasi untuk penandatangan Head of Agreement," kata Menteri Rini.
 
Ia mengaku belum bisa banyak bicara soal upaya akuisisi saham PTFI tersebut, namun pihaknya optimistis proses penyelesaian akuisisi yang ditargetkan pada Juni 2018 akan tercapai. "Insya Allah masih bisa tercapai di Juni ini," ujarnya.
 
Rio Tinto dikabarkan menjual hak partisipasinya di tambang Grasberg Freeport Indonesia (PTFI) kepada PT Inalum senilai 3,5 miliar dolar AS.
 
Namun, Rini sendiri masih enggan berkomentar mengenai kabar tersebut. "Kan saya bilang nanti kalau kami sudah tanda tangan head of agreement baru bisa bicara," ucapnya. **
Editor : Asiyah Afifah
Sumber : antaranews.com
- Dilihat 1796 Kali
Berita Terkait

0 Comments