Internasional / Asia /
Follow daktacom Like Like
Rabu, 10/06/2015 13:42 WIB

Keluarkan Myanmar Dari Keanggotaan ASEAN

Pengungsi Rohingya 1
Pengungsi Rohingya 1


JAKARTA_DAKTACOM: Aliansi Masyarakat dan Mahasiswa Peduli Rohingya mendesak ASEAN membuat komite khusus penyelesaian Rohingya dan mengeluarkan Myanmar dari keanggotaan  ASEAN, jika tak segera menyelesaikan  Rohingya.

Pernyataan itu disampaikan aktivis AMMPERA, Muhammad Anas, dalam relis yang dikirim ke dakta.com, Rabu (10/6/15), menyusul masih belum jelas sampai kapan pengungsi Rohingya berlangsung.

"AMMPERA menuntut, Indonesia dapat menekan pemerintah Myanmar agar dapat menyelesaikan kasus pengusngsi Rohingya dengan cepat, jika tidak, Myanmar dikeluarkan saja dari keanggotaan ASEAN" tegas Muhammad Anas.

Selain itu, AMMPERA juga mengajak eleman masyarakat untuk menyerahkan bantuan bagi pengungsi Rohingya baik melalui lembaga kemanusiaan maupun pemerintah.


Dijelaskan, ribuan muslim Rohingya dibantai, dibunuh, diusir, dan kini mereka terombang-ambing di lautan. 12.000 pengungsi Rohingya mencari perlindungan di Indonesia. Kabar terakhir, sekitar 600-an pengungsi kembali tiba di perairan Aceh setelah terombang-ambing di lautan berbulan-bulan lamanya. Mereka menderita kelaparan, kehauasan, kehilangan tempat tinggal dan sanak saudara.

 

"Mereka terusir dari kampung halaman mereka, Arakan Myanmar, dibunuh, dibantai, perempuan-perempuan mereka dinodai dan rumah-rumah mereka dibakar. Mereka tidak mendapatkan haknya sebagaimana manusia pada layaknya. Hidup tanpa tempat tinggal, tanpa pendidikan, tanpa air dan makanan, dan suara jeritan mereka tidak didengarkan. Ironisnya, pemerintah resmi Myanmar tinggal diam dan menutup mata dari kenyataan, tak peduli dengan nasib rakyatnya yang direnggut haknya oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab. Belum lagi dengan acuhnya negara ASEAN yang enggan membantu apalagi menampung mereka. Sungguh ironi, ketika negara-negara dunia termasuk di dalamnya negara-negara adidaya menolak penindasan dan perenggutan Hak Asasi Manusia, hanya saja mereka diam seribu kata terhadap tragedi kemanusiaan yang terjadi di Rohingya." papar Muhammad Anas.

 

Isu Rohingya katanya bukan saja menjadi isu Agama, tapi ia juga isu kemanusiaan. Sebagaimana setiap manusia layak hidup merdeka, maka merekapun layak merdeka dan terlepas dari penindasan dan ketidakadilan. Maka aksi kemanusiaan yang kami gelar hari ini merupakan peringatan tiga tahun pembantaian Muslim Rohingya di Arakan, supaya dunia tidak lupa bahwa kemanusiaan masih ditindas dibelahan negeri Myanmar.***

 


 

Editor :
Sumber : AMMPERA
- Dilihat 1325 Kali
Berita Terkait

0 Comments