Internasional / Timur Tengah /
Follow daktacom Like Like
Selasa, 03/04/2018 16:04 WIB

Donor Darah untuk Korban di Gaza, Bantuan dari Masyarakat Indonesia

-Aksi donor darah untuk korban perang Gaza
-Aksi donor darah untuk korban perang Gaza
GAZA, DAKTA.COM - Aksi donor darah untuk korban perang Gaza “great return march” diadakan di Jalur Gaza adalah murni bantuan dari masyarakat Indonesia melalui sebuah lembaga sosial kemanusiaan didirkan oleh seorang Aktivis Kemanusiaan WNI asal Indonesia yang sudah 10 tahun menetap di Gaza Palestina yaitu Abdillah Onim akrab disapa Bang Onim.
 
Adalah Yayasan Nusantara Palestina Centre (NPC) langsung melakukan sejumlah kegiatan dan aksi social di Gaza Palestina, untuk membuktikan bahwa lembaga akan masih dan selalu eksis untuk membantu rakyat Palestina yang masih hidup dalam jajahan Israel lebih dari satu dekade.
 
Diantara program yang terbaru yang dilakukan adalah, kegiatan aksi donor darah yang difasilitasi oleh Nusantara Palestine Center bagi para puluhan pasien korban luka-luka, saat terjadi aksi bentrok antara rakyat Palestina, yang memperingat Hari Tanah Sedunia, dengan aparat Israel di perbatasan, Jum’at (30/03/2018). 
 
Adapun korban yang terdata hingga berita ini diturunkan sebanyak 17 orang meninggal dunia atau Syahid, dan lebih dari 1600 lainnya mengalami cedera, diantara dari mereka luka kritis akibat terkena tembakan dari sniper, atau penembak jitu militer Israel.
 
Rakyat Palestina selalu merayakan momentum ini yang  bertepatan dengan Hari Tanah Nasional atau dalam bahasa Arab-nya disebut dengan ‘Yaumil Ard’. Dengan mengadakan aksi unjuk rasa damai menuntut hak-hak mereka untuk kembali ke bumi pertiwi Palestina, atau merebut kembali tanah kelahiran mereka  yang telah dirampas pihak Israel.
 
Aksi unjuk rasa ini merebak di seluruh kawasan di Jalur Gaza, mulai dari Utara Gaza hingga ke wilayah Selatan Gaza. Tak pelak, para pengunjuk rasa yang mayoritas pemuda itu, terlibat bentrok dengan pasukan Israel yang bersenjata, di sepanjang garis perbatasan, yang menyebabkan mereka harus meregang nyawa dan luka-luka. 
 
Tragis, militer Israel membubarkan paksa para demontran dengan sengaja melakukan penembakan dengan menggunakan senjata otomatis peluru timah panas, melihat situasi ricuh dan memanas dengan dengan jumlah korban tewas dan luka, Nusantara Palestine Center sebagai lembaga social kemanusiaan langsung berinisiatif untuk memfasilitasi aksi donor darah sebagai bentuk dukungan masyarakat Indonesia, serta partisipasi kongrit atas apa yang sedang menimpa rakyat Palestina.
 
Lembaga Sosial Kemanusiaan Nusantara Palestine Center berkantor pusat di Kramat Jati Jakarta Selatan Jl.Haji Ali, yang mana pendiri dan pembinanya sudah berkecimpung didunia kemanusiaan dan aksi social sejak tahun 2000 bahkan memilih menetap di Jalur Gaza sejak 10 tahun lalu, yang paham betul kondisi yang terjadi di Palestina terutama di Jalur Gaza dimana beliau pun sudah menjadi pelaku sejarah saksi hidup perang dahsyat antara militer Israel dengan pejuang Palestina saat agresi atas wilayah Jalur Gaza, bahkan beliau pun pernah merasakan penderitaan saat dijebloskan kepenjara Israel ditahun 2010 sebagai alumni kapal kemanusiaan Mavimaramara, bahkan saat agresi Israel atas Gaza tahun 2014 beliau nyaris terkena gempuran roket Israel, beliau dalam aksi unjuk rasa seperti sudah pasti memakan korban dan tentunya para korban membutuhkan bantuan seperti  transfusi darah bagi ratusan pasien luka-luka, hingga proses opreasi jika memang diperlukan.
 
Kegiatan donor darah yang  berlangsung di rumah sakit As-Syifa rumah sakit milik pemerintah Palestina dimana rumah sakit Shifa adalah satu-satunya rumah sakit besar pusat rujukan para korban, para peserta yang mendonorkan darahnya mereka warga sipil Jalur Gaza yang punya inisiatif sendiri untuk mendonorkan darah untuk saudara mereka yang menjadi korban perang yang masih dirawat dirumah sakit, kegiatan donor darah difasilitasi oleh Lembaga NPC Indonesia.
 
Sejumlah respon positif datang dari berbagai pihak, termasuk mereka yang sebagai pendonor. Mereka mengucapkan terima kasih dan apresiasi terhadap bangsa Indonesia yang selalu setia mendukung setiap langkah perjuangan rakyat Palestina, yang diwujudkan dalam kegiatan-kegaiatan kemanusiaan dan sosial.
 
Selain aksi social donor darah, lembaga NPC Indonesia yang memiliki official dan staf serta relawan di Jalur Gaza mereka bergerilya mendatangi masing-masing ruang rawat dimana pasien korban perang dirawat dalam rangka menyerahkan bantuan uang tunai kepada para pasien korban perang, masing-masing pasien diberi uang tunai seniali 100 USD atau senilai dengan Rp.1,5 juta rupiah, hal ini sekedar mengurangi penderitaan karena otomatis mereka memiliki anak istri atau orang tua yang membutuhkan pasokan bahan makanan.
 
Ucapan terima kasih dari para pasien warga Gaza korban perang, dengan menggunakan bahasa Indonesia yakni, “Terima Kasih Indonesia.”
Para pasien warga Gaza korban perang, saat ditemui tim NPC Indonesia dirumah Sakit Shifa Gaza City, mereka mengucapkan: Terima kasih kepada masyarakat Indonesia yang selalu peduli akan nasib rakyat Palestina, kami warga sipil Gaza mengucapkan banyak terima kasih kepada seluruh NGO di Indonesia, pemerintah Indonesia wa bil khusus masyarakat Indonesia.
 
Perlu disampaikan bahwa saat ini kondisi rumah sakit di Gaza sangat membutuhkan bantuan obat-obatan seperti obat bius, anti biotik, cairan infus, kain kasa dan plester, dimana bantuan tersebut sangat dibutuhkan dan dinantikan yang mana akan digunakan untuk pasien korban perang, hal ini pun disampaikan secara resmi oleh pihak Kementrian Kesehatan Palestina di Jalur Gaza, memang bantuan makanan pun perlu tapi untuk saat ini yang sangat dibutuhkan adalah bantuan obat-obatan karena hampir setiap  hari jumlah korban semakin bertambah, aksi unjuk rasa akan berlangsung sampai bulan Mei 2018.
 
Editor : Asiyah Afifah
Sumber : Abdilllah Onim
- Dilihat 525 Kali
Berita Terkait

0 Comments